Indonesia (BUKAN) Negeri Berisi Tukang Nyampah!

Categories Others, Personal

Buang sampah doang kok diributin?

 

Aduh gak tahaaaan. Ini satu hal yang saya akan rewel banget.

 

Gue tuh gak tahan lihat orang buang sampah sembarangan. It’s the single most irresponsible act ever! Kenapa sih harus buang sampah sembarangan? Emang lo pikir bakal ada orang yang harus mungut sampah lo? Kalau pun ada, kenapa juga harus orang lain yang buangin? Mental macam apa sih sampe lo berharap ada orang yang buangin sampah hasil jorok lo sendiri?

 

Di Timika Papua, kami berhenti di pinggir jalan untuk photo bersama. Background hutan asli dnegan pohon yang jauh lebih tinggi dari pohon di pulau Jawa, buat gue gak bisa dilewatkan. Selesai berphoto, rekan kerja gue dengan enteng membuang bungkus makanan di pinggir jalan yang sisi kiri kanannya hutan itu. Gue pun jerit-jerit. Ngambek. Emangnya siapa yang bakal mungut tuh sampah di tengah hutan gini? Berarti sampah itu akan nongkrong berpuluh tahun mengotori pinggir jalan hutan? Tanggung jawab siapa coba? Rekan kerja gue pun terbirit-birit memungut sampahnya. Apa susahnya dibawa masuk ke mobil dan dibuang aja nanti di perhentian berikut?

 

Di Belitung, menunggu si Ayah dan si Mas sholat Jumat, gue dan anak-anak cewek bermain di pantai Laskar Pelangi. Anak-anak main, Mamahnya stress karena lihat banyak banget sampah. Mulai dari gelas plastik bekas air minum, bungkus makanan hingga sachet jamu dan kantong plastik kresek. Semua berserakan di pinggir pantai. Gue menghabiskan 40 menit bolak balik memungut sampah di pinggir pantai!

 

Apa sih masalah orang Indonesia dengan sampah?

 

Gak ada tempat sampahnya?

 

Pemalas aja?

 

Yakin akan ada orang lain yang memungut buangan sampah lo sendiri?

 

Sama nyokap lo gak pernah diajarin buang sampah?

 

Tidak pernah ada yang menegur?

 

 

 

Tenang.

 

Blog post ini bukan untuk marah-marah kok.

 

Gue mau ceritain kejadian waktu gue lagi lari pagi di Car Free Day Jakarta. Gue biasanya lari bareng suami dan mengejar 10K setiap hari Minggu (boong ah! Gak tiap Minggu kok hahaha). Dari Plaza Senayan, lewat Jl. Asia Afrika depan Senayan City, masuk Jl. Sudirman lewat Patung Pizza Guy (apa sih  nama asli patung ini?), lalu lari terus sampai Bunderan HI.

 

Pas lagi lari balik ke arah Senayan, setelah jembatan Blora ada sekelompok orang dengan baju oranye yang sangat familiar. Ah ternyata mereka petugas kebersihan DKI yang sedang berkampanye mengajak warga untuk membuang sampah pada tempatnya.

 

Bapak Ibu Petugas Kebersihan sedang berkumpul!

 

These are the real heroes! Kerjaan super susah dan kita si warga DKI yang rewel bin ngehe gak bikin kerjaan mereka lebih gampang!

 

Gerakan Jakarta Bersih!
Gerakan Jakarta Bersih!

 

Setelah berphoto dengan Bapak Ibu petugas kebersihan dan bilang terima kasih pada mereka, gue melanjutkan lari. Sampai depan World Trade Center gue melihat seorang bapak sedang lari, berhenti menghabiskan air mineral dan meletakkan botol plastiknya di pinggir jalan.

 

Perempuan ini udah mau ngambek!!! Tapi lihat usia si bapak sudah cukup tua ya gak tega juga ngambek galak-galak.

 

Gue: “Pak, gak dibuang ke tempat sampah botolnya?”

 

Si Bapak: “Gak ada tempat sampahnya Dek.”

 

Ya menurut lo? Ini di tengah jalan raya Jl. Sudirman!!! Mana ada tong sampah di tengah jalan, di jalur cepat? Ya sono lari dikit ke pinggir, pindah ke jalur lambat masa gak ada sih tong sampah. Plis deh!!!

 

Tapi itu tadi dalam hati aja. Rasanya pengen jambak si Bapak.

 

Tapi lagi, gue inget bokap gue, jadi gue berusaha keras gak kurang ajar pada si Bapak yang gak punya manner ini.

 

Gue: “Ada kok Pak. Pasti ada. Paling 200 meter ke sana ada!”

 

Si Bapak: “Cape Dek.”

 

Gue: “Gak malu Pak? Bapak lagi kasih contoh sama anak muda lho.”

 

Gue berusaha keras pakai nada bicara sopan, walaupun udah sampe ubun-ubun jengkelnya. Akhirnya si Bapak gue tinggal lari. Gue kecewa. Gue sedih. Gue patah hati. Ya udah lah emang orang Indonesia goblok aja kali ya? 1 Bapak itu bikin gue berpikir semua orang Indonesia goblok? Ya gak fair dong. Tapi kayak gitu lah rasanya lihat orang buang sampah di tengah Jl. Sudirman, ditegur pun tetap gak mau buang sampah.

 

Mendekati Semanggi gue mulai berhenti lari dan memutuskan jalan kaki aja.

 

Eh Si Bapak yang tadi gue tegur lewat!!!

 

Si Bapak: “Dek Dek! Tadi sampahnya udah saya ambil lagi dan buang di tempat sampah. Saya malu. Makasih ya Dek!”

 

Gue: “Bapaaak! Sip Pak! Makasih!” sambil mengacungkan jempol ke si Bapak.

 

Nah kan…

 

Jangan menyerah! Kalau ada 1 orang yang bersedia menegur, akan ada 1 orang yang bersedia mengakui buang sampah sembarangan itu gak bener. Maka hari itu akan ada 2 orang yang merasa bahagia karena sudah melakukan hal yang benar!

 

And just like that, my faith in this country is restored.

Tukang Bersih Bukan Tukang Sampah :)
Tukang Bersih Bukan Tukang Sampah 🙂

Alhamdulillah. I am optimistic that bigger things are coming for us all.

Amin.

Ligwina.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *